Use Case Diagram, Lengkap Studi Kasus dan Contoh Use Case

Selamat datang di Materi Dose. Pada kesempatan kali ini kita bakal mengupas tuntas tentang Use Case Diagram lengkap dengan studi kasus dan contoh pemodelan use case nya. dimana contoh pemodelan use case digram kami buat menggunakan Sybase PowerDesigner 16. Oke langsung saja kita mulai pembahasan use case diagram.

Pengertian Use Case Diagram

Apa itu use case diagram ? Diagram Use Case atau Use Case Diagram adalah pemodelan untuk menggambarkan behavior / kelakuan sistem yang akan dibuat. Use case diagram menggambarkan sebuah interaksi antara satu atau lebih aktor dengan sistem yang akan dibuat. Secara sederhana, diagram use case digunakan untuk memahami fungsi apa saja yang ada di dalam sebuah sistem dan siapa saja yang dapat menggunakan fungsi-fungsi tersebut.

Menurut Rosa dan Salahudin use case digram tidak menjelaskan secara detail tentang penggunaan tiap use case, namun hanya memberi gambaran singkat hubungan antara use case, aktor, dan sistem. Melalui use case diagram kita dapat mengetahui fungsi-fungsi apa saja yang ada pada sistem (Rosa-Salahudin, 2011: 130).

Adapun syarat penamaan pada use case digram sendiri adalah nama didefinisikan sesederhana mungkin sehingga bisa dipahami. Ada dua hal utama pada use case yaitu pendefinisian apa yang disebut aktor dan use case.
  • Use case merupakan fungsionalitas yang disediakan sistem sebagai unit-unit yang saling bertukar pesan antar unit atau aktor
  • Aktor adalah orang atau system lain yang berinteraksi dengan system yang akan dibuat, jadi meskipun simbol dari aktor adalah gambar orang tapi aktor belum tentu merupakan orang

Simbol-Simbol Use Case Diagram

Simbol
Deskripsi
Use Case 
simbol use case

Use case adalah fungsionalitas yang disediakan sistem sebagai unit-unit yang saling bertukar pesan antar unit atau actor. biasanya use case diberikan penamaan dengan menggunakan kata kerja di awal frase nama use case

Aktor / actor
simbol aktor

Aktor adalah orang, proses, atau sistem lain yang berinteraksi dengan sistem informasi yang akan dibuat, jadi meskipun simbol dari aktor ialah gambar orang, tapi aktor belum tentu merupakan orang. biasanya penamaan aktor dinamakan menggunakan kata benda di awal frase nama aktor
Asosiasi / association

simbol asosiasi

Asosiasi adalah komunikasi antara aktor dan use case yang berpartisipasi pada use case diagram atau use case yang memiliki interaksi dengan aktor. Asosiasi merupakan simbol yang digunakan untuk menghubungkan link antar element.
Ekstend / extend
simbol ekstend

Relasi use case tambahan ke sebuah use case dimana use case yang ditambahkan dapat berdiri sendiri meski tanpa use case tambahan itu

arah panah mengarah pada use case yang ditambahkan
Include
simbol include

Relasi use case tambahan ke sebuah use case dimana use case yang ditambahkan membutuhkan use case ini untuk menjalankan fungsinya atau sebagai syarat dijalankan use case ini

arah panah include mengarah pada use case yang dipakai (dibutuhkan) atau mengarah pada use case tambahan.
  
Generalisasi / generalization

simbol generalisasi
Hubungan generalisasi dan spesialisasi (umum - khusus) antara dua buah use case dimana fungsi yang satu merupakan fungsi yang lebih umum dari lainnya

arah panah mengarah pada use case yang menjadi generalisasinya (umum)

Penjelasan Simbol Extend
Contoh Simbol Extend
Pada gambar diatas use case Validasi User merupakan use case yang ditambahkan, dimana use case ini dapat berdiri sendiri tanpa use case tambahan (Validasi Sidik Jari). pada contoh diatas setelah pengguna melakukan validasi user, pengguna dapat mengembangkannya (opsional) dengan validasi sidik jari atau tidak.

Contoh Simbol Extend
Contoh lainnya adalah seperti pada gambar diatas. use case Buka Rekening merupakan use case yang ditambahkan sehingga use case ini dapat berdiri sendiri sedangkan use case Buka Deposito dan Buat Kartu Kredit merupakan use case tambahan yang berasal dari pengembangan use case extend. pada contoh diatas setelah pengguna melakukan Buka Rekening, pengguna dapat mengembangkannya / melanjutkannya (opsional) dengan Buka Deposito / Buat Kartu Kredit.

Penjelasan Simbol Include
Contoh Simbol Include
Pada gambar diatas Use Case Login merupakan syarat / selalu dipanggil terlebih dahulu sebelum dijalankannya use case Mengelola Anggota atau use case Mengelola Peminjaman.

Intinya perbedaan mendasar dari use case extend dan use case include adalah : use case extend digunakan untuk mengembangkan sebuah use case (use case inti) misalnya setelah melakukan Buka Rekening selanjutnya bisa melakukan apa lagi ?, dimana pada hubungan extend arah panah mengarah pada use case inti (use case ditambahkan). sedangkan use case include digunakan untuk menjelasakan bahwa sebuah use case memiliki sebuah syarat agar / ketentuan sebelum bisa dijalankan, misalnya saat kita akan mengelola anggota maka kita diwajibkan login terlebih dahulu. pada hubungan include arah panah mengarah pada use case tambahan (use case yang dipakai / dibutuhkan). Untuk semakin memperjelas, perhatikan contoh dibawah ini:
Perbedaan Include dan Extend
Perbedaan Include dan Extend

Penjelasan Simbol Generalisasi
Contoh Simbol Generalisasi
Pada gambar diatas use case Mengelola Pustaka merupakan use case generalisasi / umum. sedangkan use case mencari pustaka, melihat pustaka, memasukkan pustaka, mengubah pustaka dan menghapus pustaka merupakan use case spesialisasi / khusus. hubungan generalisasi ini juga merupakan hubungan yang menggambarkan inheritance baik aktor maupun use case. pada hubungan generalisasi arah panah mengarah pada  use case yang menjadi generalisasinya (umum).

Use Case Skenario

Setiap use case diagram dilengkapi dengan skenario, skenario use case / use case skenario adalah alur jalannya proses use case dari sisi aktor dan system. Berikut adalah format tabel skenario use case.
Nama Aktor
Reaksi Sistem
Skenario Normal




Skenario Alternatif





Skenario use case dibuat per use case terkecil, misalkan untuk generalisasi maka scenario yang dibuat adalah use case yang lebih khusus. Skenario normal adalah scenario bila system berjalan normal tanpa terjadi kesalahan atau error. Sedangkan skenario alternatif adalah scenario bila system tidak berjalan normal atau mengalami error. Skenario normal dan skenario alternatif dapat berjumlah lebih dari satu. Alur skenario inilah yang nantinya menjadi landasan pembuatan sequence diagram / diagram sekuen.

Menentukan Aktor pada Use Case Diagram

Aktor adalah segala hal diluar sistem yang akan menggunakan sistem tersebut untuk melakukan sesuatu (Kurt Bittner, Ian Spence. 2002). Cara termudah untuk menemukan aktor adalah dengan bertanya "SIAPA yang akan menggunakan sistem ?"

Namun tidak semua Aktor adalah manusia, aktor juga dapat berupa sistem lain (yang berada diluar sistem yang akan dibuat), ciri system sebagai actor adalah sebagai berikut:
  • Jika system yang akan dibuat / dimodelkan bergantung pada sistem lain untuk melakukan sesuatu, maka sistem lain itu adalah aktor.
  • Jika sistem yang akan dibuat / dimodelkan meminta (request) informasi dari sistem lain, maka sistem lain itu adalah aktor

Untuk kasus sistem lain yang bertindak sebagai aktor, dapat di ilustrasikan sebagai berikut : misalkan sebuah Sistem Akademik baru dapat menampilkan nilai mahasiswa apabila pembayaran mahasiswa sudah lunas, artinya system akademik memerlukan info dari sistem pembayaran. maka saat kita akan memodelkan use case diagram Sistem Akademik, kita akan memasukkan sistem pembayaran sebagai aktor.

Menentukan Use Case pada Use Case Diagram

Sebuah use case harus mendeskripsikan sebuah pekerjaan dimana pekerjaan tersebut akan memberikan NILAI yang bermanfaat bagi aktor (Kurt Bittner, Ian Spence. 2002).

Untuk menemukan use cases, mulailah dari sudut pandang aktor, misalnya dengan bertanya:
  1. Informasi apa sajakah yang akan didapatkan aktor dari sistem ?
  2. Apakah ada kejadian dari sistem yang perlu diberitahukan ke aktor ?

Sedangkan dari sudut pandang sistem, misalnya dengan pertanyaan sebagai berikut:
  1. Apakah ada informasi yang perlu disimpan atau diambil dari sistem ?
  2. Apakah ada informasi yang harus dimasukkan oleh aktor?

Pengertian ini penting untuk diingat, karena dari hal inilah akan menentukan bahwa sebuah use case tidak akan menjadi terlalu kecil. Karena use case yang terlalu kecil tidak akan memberikan nilai bagi aktor.

Baca Juga : Perbedaan Kebutuhan Fungsional dan Non Fungsional, Lengkap Contoh dan Penjelasan

Untuk lebih memahami pembahasan mengenai use case diagram, mari perhatikan studi kasus dibawah ini untuk kemudian kita modelkan menjadi sebuah diagram use case.

Studi Kasus

Studi kasus ini juga akan digunakan pada berbagai macam diagram pemodelan di beberapa artikel lain. Diharapkan dengan adanya studi kasus yang menyatu, sobat dapat lebih memahami proses pemodelan dengan berbagai macam diagram pemodelan pada proses rekayasa perangkat lunak. Berikut studi kasus yang akan kita gunakan:

Nama Aplikasi: Sistem Informasi Manajemen Perpustakaan

Deskripsi:
Sistem informasi manajemen perpustakaan adalah sebuah sistem informasi untuk mengelola informasi yang diperlukan dalam sebuah perpustakaan yang meliputi pengelolaan pustaka, pengelolaan anggota, pengelolaan petugas dan pengelolaan peminjaman pustaka. Aturan perpustakaan yang harus dipenuhi pada sistem informasi manajemen perpustakaan yang akan dimodelkan adalah sebagai berikut:
  1. Pustaka dapat memiliki lebih dari satu pengarang
  2. Anggota dapat meminjam lebih dari satu buku (pustaka) dalam satu waktu (waktu yang bersamaan)
  3. Anggota dapat memiliki lebih dari satu nomor telepon
  4. Anggota dapat mengembalikan pustaka yang dipinjam tidak dalam waktu yang bersamaan, meskipun pustaka-pustaka tersebut dipinjam pada waktu yang bersamaan.
  5. Pengunjung yang bukan anggota diperbolehkan mencari data pustaka yang ingin dibacanya.
  6. Pengunjung yang bukan anggota tidak diperbolehkan meminjam pustaka.
  7. Proses pendaftaran pustaka, anggota, dan peminjaman dilakukan oleh petugas perpustakaan.
  8. Anggota dan pengunjung dapat melakukan pencarian pustaka.
  9. Satu pustaka akan disimpan sebagai satu data dengan id yang unik

Sistem Informasi Manajemen Perpustakaan yang akan dimodelkan memiliki fungsi-fungsi sebagai berikut:
Validasi Petugas
  • Login
Mengelola data Pustaka
  • Memasukkan data pustaka baru
  • Mengubah data pustaka
  • Menghapus data pustaka
  • Mencari data pustaka
  • Melihat data pustaka
Mengelola data petugas
  • Memasukkan data petugas baru
  • Mengubah data petugas
  • Menghapus data petugas
  • Mencari data petugas
  • Melihat data petugas
Mengelola data Anggota
  • Memasukkan data anggota baru
  • Mengubah data anggota
  • Menghapus data anggota
  • Mencari data anggota
  • Melihat data anggota
Mengelola data Peminjaman
  • Memasukkan data peminjaman
  • Mengubah data peminjaman
  • Mencari data peminjaman
  • Melihat data peminjaman

Penyelesaian Studi Kasus menjadi sebuah Use Case Diagram

Untuk menyelesaikan studi kasus diatas menjadi sebuah use case diagram, umumnya terdapat 4 tahapan yang harus dilalui yaitu :
  1. Pendefinisian Aktor
  2. Pendefinisian Use Case
  3. Pembuatan Use Case Skenario
  4. Menggambarkan Use Case Diagram
Untuk lebih jelasnya, mari langsung saja kita menuju ke tahapan pertama.

1. Pendefinisian Aktor
Berikut adalah hasil pendefinisian aktor pada Sistem Informasi Manajemen Perpustakaan:
No
Aktor
Deskripsi
1
Petugas Perpustakaan
Petugas perpustakaan adalah orang yang bertugas dan memiliki hak akses untuk melakukan operasi pengelolaan data pustaka, anggota, dan proses peminjaman pustaka
2
Anggota / Pengunjung Perpustakaan
Anggota adalah orang yang diperbolehkan meminjam pustaka sesuai dengan hak aksesnya, sedangkan pengunjung hanya memiliki hak akses melihat pustaka dan membaca di perpustakaan tanpa memiliki hak untuk meminjam pustaka.

2. Pendefinisian Use Case
Berikut adalah hasil pendefinisian use case pada Sistem Informasi Manajemen Perpustakaan:
No
Use Case
Deskripsi
1
Login
Merupakan proses untuk melakukan login petugas perpustakaan
2
Mengelola Pustaka
Mengelola Pustaka merupakan proses pengelolaan data pustaka yang meliputi memasukkan pustaka, melihat pustaka, mengubah pustaka, menghapus pustaka dan mencari pustaka.
3
Memasukkan Pustaka
Merupakan proses memasukkan data pustaka ke dalam basis data
4
Melihat Pustaka
Merupakan proses menampilkan data pustaka yang ada di dalam basis data
5
Mengubah Pustaka
Merupakan proses mengubah data pustaka yang ada di dalam basis data
6
Menghapus Pustaka
Merupakan proses menghapus data pustaka yang ada di dalam basis data
7
Mencari Pustaka
Merupakan proses mencari data pustaka yang ada di dalam basis data
8
Mengelola Anggota
Mengelola Anggota merupakan proses pengelolaan data anggota yang meliputi memasukkan anggota, melihat anggota, mengubah anggota, menghapus anggota dan mencari anggota.
9
Memasukkan Anggota
Merupakan proses memasukkan data anggota ke dalam basis data
10
Melihat Anggota
Merupakan proses menampilkan data anggota yang ada di dalam basis data
11
Mengubah Anggota
Merupakan proses mengubah data anggota yang ada di dalam basis data
12
Menghapus Anggota
Merupakan proses menghapus data anggota yang ada di dalam basis data
13
Mencari Anggota
Merupakan proses mencari data anggota yang ada di dalam basis data
14
Mengelola Peminjaman
Mengelola Peminjaman merupakan proses pengelolaan data peminjaman yang meliputi memasukkan peminjaman, melihat peminjaman, mengubah peminjaman, menghapus peminjaman dan mencari peminjaman.
15
Memasukkan Peminjaman
Merupakan proses memasukkan data peminjaman ketika ada anggota yang meminjam pustaka
16
Melihat Peminjaman
Merupakan proses menampilkan / melihat data peminjaman yang ada di dalam basis data
17
Mengubah Peminjaman
Merupakan proses mengubah data peminjaman yang dapat dilakukan untuk mengubah status peminjaman begitu pustaka dikembalikan
18
Menghapus Peminjaman
Merupakan proses menghapus data peminjaman jika ternyata peminjaman tidak jadi dilakukan atau data sudah terlalu banyak dan data sudah di backup terlebih dahulu
19
Mencari Peminjaman
Merupakan proses mencari data peminjaman yang ada di dalam basis data
20
Mengelola Petugas
Mengelola Petugas merupakan proses pengelolaan data pemtugas yang meliputi memasukkan petugas, melihat petugas, mengubah petugas, menghapus petugas dan mencari petugas.
21
Memasukkan Petugas
Merupakan proses memasukkan data petugas ke dalam basis data
22
Melihat Petugas
Merupakan proses menampilkan data petugas yang ada di dalam basis data
23
Mengubah Petugas
Merupakan proses mengubah data petugas yang ada di dalam basis data
24
Menghapus Petugas
Merupakan proses menghapus data petugas yang ada di dalam basis data
25
Mencari Petugas
Merupakan proses mencari data petugas yang ada di basis data

3. Pembuatan Use Case Skenario
Berikut adalah hasil pendefinisian beberapa use case skenaio (tidak kami sertakan semua) dari masing-masing use case yang telah didefinisikan sebelumnya:

Nama Use Case : Login
Skenario:
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
Skenario Normal
1. Memasukka username dan password


2. Memeriksa valid tidaknya data masukan dengan memeriksa ke tabel petugas

3. Masuk ke aplikasi pengelolaan data perpustakaan
Skenario Alternatif
1. Memasukkan username dan password


2. Memeriksa valid tidaknya data masukan dengan memeriksa ke tabel petugas

3. Menampilkan pesan login tidak valid
4. Memasukkan username dan password yang valid


5. Memeriksa valid tidaknya data masukan dengan memriksa ke tabel petugas

6. Masuk ke aplikasi pengelolaan data perpustakaan

Nama Use Case : Memasukkan Pustaka
Skenario:
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
Skenario Normal

1. Memeriksa status login
2. Memasukkan data pustaka sesuai kolom yang ada


3. Memeriksa valid tidaknya data masukan

4. Menyimpan data pustaka ke basis data

5. Menampilkan pesan sukses disimpan
Skenario Alternatif

1. Memeriksa status login
2. Memasukkan data pustaka sesuai kolom yang ada


3. Memeriksa valid tidaknya data masukan

4. Mengeluarkan pesan bahwa data masukan tidak valid
5. Memperbaiki data masukan yang tidak valid


6. Memeriksa valid tidaknya data masukan

7. Menyimpan data pustaka ke basis data

8. Menampilkan pesan sukses disimpan

Nama Use Case : Melihat Pustaka
Skenario:
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
Skenario Normal

1. Memeriksa status login

2. Menampilkan data pustaka yang dicari (belum detail, missal hanya judulnya saja dan tampil dalam bentuk list)
3. Memilih pustaka yang dicari


4. Menampilkan data pustaka (detail sebuah data pustaka) dari pustaka yang dipilih

Nama Use Case : Mengubah Pustaka
Skenario:
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
Skenario Normal

1. Memeriksa status login
2. Memasukkan kata kunci dan kategori pencarian


3. Mencari data pustaka yang akan diubah

4. Menampilkan data pustaka yang dicari (belum detail, missal hanya judulnya saja dan tampil dalam bentuk list)
5. Memilih data pustaka yang akan diubah


6. Menampilkan data pustaka (detail sebuah data pustaka) dari pustaka yang akan diubah
7. Mengubah data pustaka


8. Memeriksa valid tidaknya data masukan

9. Menyimpan data yang telah diubah ke basis data

10. Menampilkan pesan bahwa data sukses disimpan
Skenario Alternatif

1. Memeriksa status login
2. Memasukkan kata kunci dan kategori pencarian


3. Mencari data pustaka yang akan diubah

4. Menampilkan data pustaka yang dicari (belum detail, missal hanya judulnya saja dan tampil dalam bentuk list)
5. Memilih data pustaka yang akan diubah


6. Menampilkan data pustaka (detail sebuah data pustaka) dari pustaka yang akan diubah
7. Mengubah data pustaka


8. Memeriksa valid tidaknya data masukan

9. Menampilkan pesan bahwa data masukan tidak valid
10. Memperbaiki data masukan yang diubah dan tidak valid


11. Memeriksa valid tidaknya data masukan

12. Menyimpan data yang telah diubah ke basis data

13. Menampilkan pesan bahwa data sukses disimpan

Nama Use Case : Menghapus Pustaka
Skenario:
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
Skenario Normal

1. Memeriksa status login
2. Memasukkan kata kunci dan kategori pencarian


3. Mencari data pustaka yang akan dihapus

4. Menampilkan data pustaka yang dicari (belum detail, missal hanya judulnya saja dan tampil dalam bentuk list)
5. Memilih data pustaka yang akan dihapus


6. Menampilkan pesan konfirmasi apakah data akan benar-benar dihapus
7. Mengklik pilihan setuju data dihapus


8. Menghapus data pustaka dari basis data

9. Menampilkan pesan bahwa data sukses dihapus
Skenario Alternatif

1. Memeriksa status login
2. Memasukkan kata kunci dan kategori pencarian


3. Mencari data pustaka yang akan dihapus

4. Menampilkan data pustaka yang dicari (belum detail, missal hanya judulnya saja dan tampil dalam bentuk list)
5. Memilih data pustaka yang akan dihapus


6. Menampilkan pesan konfirmasi apakah data akan benar-benar dihapus
7. Mengklik pilihan tidak setuju data dihapus


8. Kembali ke form pencarian pustaka

Nama Use Case : Mencari Pustaka
Skenario:
Aksi Aktor
Reaksi Sistem
Skenario Normal
1. Memasukkan kata kunci dan kategori pencarian


2. Mencari data pustaka yang dicari

3. Menampilkan data pustaka yang dicari (belum detail, missal hanya judulnya saja dan tampil dalam bentuk list)
4. Memilih data pustaka yang akan dicari


5. Menampilkan data pustaka (detail sebuah data pustaka) dari pustaka yang dipilih
Skenario Alternatif
1. Memasukkan kata kunci dan kategori pencarian


2. Mencari data pustaka yang dicari

3. Menampilkan pesan data pustaka tidak ada
4. Memasukkan kata kunci dan kategori pencarian


5. Mencari data pustaka yang dicari

6. Menampilkan data pustaka yang dicari (belum detail, missal hanya judulnya saja dan tampil dalam bentuk list)
7. Memilih data pustaka yang akan dicari


8. Menampilkan data pustaka (detail sebuah data pustaka) dari pustaka yang dipilih

4. Menggambarkan Use Case Diagram
Berikut adalah use case diagram / diagram use case dari Sistem Informasi Manajemen Perpustakaan:
Use case diagram sistem informasi manajemen perpustakaan
Use case diagram sistem informasi manajemen perpustakaan


Sekian Artikel mengenai Use Case Diagram, Lengkap Studi Kasus dan Contoh Use Case, semoga artikel ini dapat bermanfaat bagi sobat baik untuk menambah ilmu, mengerjakan tugas, maupun untuk sekedar menambah wawasan tentang use case diagram, use case description dan use case scenario. Seandainya sobat menemukan kesalahan penulisan mohon kritik dan saran yang membangun untuk kebaikan bersama. Akhir kata, Terimakasih atas kunjungannya.

Use Case Diagram, Lengkap Studi Kasus dan Contoh Use Case
MateriDosen.Com

Suka dengan artikel kami ? Ayo dapatkan artikel terbaru dari kami langsung via email mu:

2 Responses to "Use Case Diagram, Lengkap Studi Kasus dan Contoh Use Case"